581-222-3232

More than Analyses, Advice.Plus que des analyses, des conseils.

Benoit Roger, Ph. D. & Alexis St-Gelais, M. Sc., Chimis.
Translation : Ria Mayriana

 

Vetiver(Vetiveria zizanioides, syn. Chrysopogon zizanioides) adalah salah satu minyak esensial yang paling sering kami terima untuk analisis. Ini juga salah satu minyak yang paling kompleks untuk dianalisis karena mengandung hampir hanya seskuiterpenoid di antaranya banyak senyawa yang tidak diketahui dengan pemisahan yang buruk pada kromatografi gas. Namun, komposisi sampel yang kami terima cukup konsisten untuk asal tertentu (lihat tabel 1).

Baru-baru ini, kami menerima sampel Vetiver yang memiliki komposisi atipikal. Ini adalah komposisi yang belum pernah kami lihat (lihat kolom terakhir ” NG ”, di tabel 1). Kesimpulan untuk kasus semacam ini tidak pernah mudah untuk ditarik tetapi kami harus memberi tahu pelanggan kami bahwa mungkin ada yang salah dengan sampel ini dan mungkin telah tercemar atau bercampur dengan oli lain (bahkan jika kami tidak dapat mengidentifikasi yang mana bisa jadi). Pelanggan kami memberi tahu kami bahwa seharusnya tidak demikian karena minyaknya langsung berasal dari suku di Papua Barat yang hanya bekerja di Vetiver dan dia memperkenalkan kami kepada suku tersebut. Mereka dengan ramah menerima untuk mengirimkan akar akar wangi kepada kami sehingga kami dapat menyaringnya dan memeriksa komposisinya. Kami melakukannya dan kami menemukan komposisi yang sama dengan sampel pertama yang kami terima. Ini secara jelas menegaskan kemurnian minyak, karena kami dapat memverifikasi sendiri bahan tanaman sebelum digunakan. Selain itu, baunya sangat harum. 

Tabel 1: Konsentrasi rata-rata (%) dari senyawa utama yang kami amati dalam minyak esensial Vetiver yang kami analisis sejauh ini (kira-kira 100 sampel) tergantung pada asalnya.

Data yang ditunjukkan pada tabel 1 konsisten dengan literatur (setidaknya untuk senyawa utama dan mempertimbangkan kompleksitas minyak atsiri ini). P. Champagnat et al.(1) juga melaporkan komposisi untuk beberapa sampel dari negara lain: Brazil, Salvador, Meksiko, Cina, Madagaskar, Reunion, tetapi mereka tidak melaporkan sampel yang mengandung valerianol dan agarofurans. Namun, ini bukan laporan pertama dari senyawa2,3 ini dalam minyak esensial Vetiver tetapi sejauh pengetahuan kami, senyawa ini tidak pernah dilaporkan pada konsentrasi setinggi itu. Mereka tampaknya tidak konsisten dan / atau pada konsentrasi yang terlalu rendah untuk dideteksi secara rutin dengan analisis GC klasik.

Bagaimanapun juga, akar wangi yang berasal dari suku Meyah di Papua Barat ini jelas terpisah dari apa yang kita temukan di pasaran dan di dunia yang selalu mencari produk baru atau unik, ” keanehan ” ini dapat membantu suku ini untuk mengembangkan kegiatan ini. dan hidup darinya. Setidaknya itulah yang kami harapkan untuk mereka.

Ini juga mengingatkan kita bahwa masih banyak yang harus dipelajari tentang tanaman aromatik dan bahwa beberapa minyak esensial yang terlihat tidak biasa, mencurigakan atau bahkan tercemar mungkin juga merupakan minyak esensial yang sangat bagus dari jenis baru (kemo) atau dari asal yang tidak biasa. Kisah ini bahkan merupakan contoh yang sangat baik tentang bagaimana produsen, pengecer, dan laboratorium dapat bekerja sama untuk menyelesaikan situasi ganjil. Ketika sesuatu yang tidak biasa ditemukan di dalam oli, laboratorium harus memberi tahu pelanggannya. Seringkali dalam kasus seperti itu, pengecer minyak, atau produsen secara langsung, akan membantah kesimpulan laboratorium yang menyatakan bahwa mereka menghasilkan produk luar biasa yang hanya menonjol dari keramaian. Ini mungkin benar, tetapi tidak memberikan dasar apa pun bagi laboratorium untuk meninjau kesimpulannya. Satu-satunya cara untuk benar-benar mendemonstrasikan hal ini adalah membantu lab melihat sendiri, secara transparan. Inilah yang dilakukan oleh semua orang yang terlibat dalam kasus Vetiver ini dan kami berterima kasih kepada mereka untuk ini. isidan,

Referensi :
1- P. Champagnat, G. Figueredo, J.-C. Chalchat, J.-M. Bessiere. A Study on the Composition of Commercial Vetiveria zizanioides Oils from Different Geographical Origins. J. Essent. Oil Res., 2006, 18, 647.
2- N. Hanayama, F. Kido, R. Sakuma, H. Uda, A. Yoshikoshi. Tetrahedron Lett., 1968, 58, 6099.
3- P. Pripdeevech, S. Wongpornchai, P. Marriott. Comprehensive Two-Dimensional Gas Chromatography–Mass Spectrometry Analysis of Volatile Constituents in Thai Vetiver Root Oils Obtained by Using Different Extraction Methods. Phytochem. Anal., 2010, 21, 163.

 

  PhytoChemia tidak menerima kompensasi apa pun untuk pekerjaan ini dan semua pekerjaan dibuat atas dasar keingintahuan ilmiah dan untuk memajukan pengetahuan di bidang aktivitas kami..  

Koopérativ a prodiktè an Papwazi di Wès 
Fotograf: Michael Cochran

Distilasyon adan lokal an nou, èvè on Explorer. Machin la kè Alchemia Solution ka vann
More than Analyses, Advices. Call 581-222-3232 or Contact us now

Let’s tackle your challenges together

Every contract is equally important to us. We are proud to develop custom methods of analyses tailored to your innovative products.